27 June 2016


Ramadhan sedang menghampiri penamat dan Tuhan, saya masih berperang dengan diri sendiri. Kesakitan yang sama, cuma tidak sedalam di awal mulanya, Saya masih berdiri teguh, teruskan hidup, bukan lagi untuk diri sendiri tetapi buat orang orang yang tak pernah lelah, tak pernah berputus asa dengan saya.

Sampai satu saat, tiada langsung ayat keluhan yang mampu saya luahkan. Terlalu banyak yang saya pendam, supaya saya tak lagi jadi gadis yang dirisaukan.

Maaf saya menyusahkan. Tiada langsung saya berharap untuk dikasihani. Cuma doa; semoga satu hari nanti saya tak lagi jadi gadis sugul murung.

Kejatuhan kali ini buat saya lebih dewasa. Bukan niat saya menolak bantuan,bukan niat saya berlagak kuat, tak daya saya meminta minta; malu.

Kali ini saya lebih senang sendiri, berdikari. Tulang belakang saya cuma Tuhan, dan sedikit doa doa yang kalian perdengarkan padaNya.

Terima kasih, saya dah cukup terharu. Semoga Tuhan balas yang baik baik untuk kalian juga,





1 comment:

PS said...

selamat menyambut syawal potet.
step 1: serah diri pada Tuhan for awhile
Step 2: to be continued...